BEI Gelar “Investor Summit and Capital Market Expo”

investor

LiBi Jakarta – PT Bursa Efek Indonesia (BEI) bersama Otoritas Jasa Keuangan (OJK), PT Kliring Penjamin Efek Indonesia (KPEI), dan PT Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI) kembali menyelenggarakan Investor Summit and Capital Market Expo (ISCME) dengan melibatkan 81 emiten.

Direktur Utama BEI Tito Sulistio, mengatakan tersedianya ragam produk investasi di pasar modal Indonesia belum dapat menjamin ketertarikan investor menjadikan pasar modal sebagai tujuan utama dalam berinvestasi. Hal ini disebabkan, karena kurangnya pengetahuan masyarakat Indonesia tentang investasi di pasar modal yang dapat menghasilkan keuntungan yang lebih tinggi dibandingkan instrumen investasi lainnya.

“Dengan melibatkan 81 emiten yang secara langsung menjabarkan kinerja terbaru dan rencana bisnis mereka, akan ada talk show dengan sosok inspirasi, peran produk pasar modal, dan peluncuran program-program strategis industi pasar modal,” ujar Tito, di Jakarta, Rabu (4/11/2015).

Menurut Tito, dengan mengusung tema yang sekaligus akan diluncurkan secara seremonial ‘Yuk Nabung Saham’ bukan hanya bertujuan untuk meningkatkan investor namun menanamkan kebutuhan berinvestasi di pasar modal.

“Investor Summit juga bertujuan untuk mewujudkan sinergi strategis di kalangan pasar modal (regulator dan pelaku) dalam memanfaatkan peluang bisnis/investasi yang tersedia dan menggerakan potensi berinvestasi, dengan mengubah pola masyarakat dari budaya menabung menjadi budaya,” ujarnya.

Rencananya, acara tersebut akan dibuka oleh Ketua Dewan Komisioner OJK, Muliaman D Hadad, dan turut hadir oleh Kepala Eksekutif Pengawas Pasar Modal OJK Nurhaida. Jumlah per hari, BEI menargetkan sebanyak 1.000 orang dengan investor ritel khususnya investor domestik, investor institusi, akademisi, profesional, ekskutif, dan masyarakat umum.

Acara yang diselenggarakan pada 9 hingga 13 November 2015 ini merupakan salah satu bentuk sosialisasi dan edukasi kepada masyarakat guna meningkatkan jumlah investor domestik di Indonesia. (we/lb)