BI : Kuartal III, Neraca Pembayaran Tercatat USD 4,0 miliar

bi 1

LiBi Jakarta – Pada kuartal III-2015, Bank Indonesia (BI) mencatat defisit transaksi berjalan dalam neraca pembayaran Indonesia (NPI) sebesar USD 4,0 miliar (1,86% PDB), membaik dibanding kuartal III-2014 yang defisit sebesar USD 7,0 miliar (3,02 persen PDB) atau defisit di kuartal II-2015 sebesar USD 4,2 miliar (1,95 persen PDB).

Sementara itu, Deputi Direktur Departemen Komunikasi Bank Indonesia Junanto Herdiawan mengatakan, perbaikan kinerja transaksi berjalan tersebut terutama ditopang perbaikan neraca perdagangan nonmigas akibat penurunan impor yang relatif tajam (18,2 persen yoy) seiring masih terbatasnya permintaan domestik.

Selain itu, ekspor nonmigas mengalami penurunan lebih kecil (11,0 persen yoy), terutama karena menurunnya harga komoditas, meskipun secara riil mencatat peningkatan 4,5 persen (yoy). Neraca perdagangan migas mencatat defisit yang relatif sama dengan triwulan sebelumnya karena penurunan surplus pada neraca perdagangan gas terkompensasi oleh penurunan defisit pada neraca perdagangan minyak.

Menurut Junanto, perbaikan kinerja transaksi berjalan juga didukung penurunan defisit neraca jasa karena menurunnya impor jasa pengangkutan (freight) seiring penurunan impor barang dan meningkatnya surplus jasa perjalanan (travel) seiring naiknya jumlah wisatawan mancanegara yang berkunjung ke Indonesia. Di tengah meningkatnya ketidakpastian di pasar keuangan global, lanjut dia, kinerja transaksi modal dan finansial masih mencatat surplus.

Tercatat, surplus transaksi modal dan finansial pada kuartal III-2015 sebesar USD 1,2 miliar atau lebih rendah dibanding surplus kuartal II/2015 sebesar USD2,2 miliar maupun kuartal III-2014 sebesar USD 14,7 miliar. Penurunan surplus tersebut terutama karena investasi portofolio yang mengalami defisit dan menurunnya surplus investasi langsung.

Sementara, defisit investasi portofolio terutama disebabkan terjadinya net jual asing atas surat utang pemerintah dan saham domestik. Di sisi lain, meningkatnya penarikan Utang Luar Negeri (ULN) pemerintah dan turunnya pembayaran ULN swasta menyebabkan investasi lainnya berbalik dari defisit menjadi surplus, sehingga mampu menahan penurunan lebih lanjut surplus neraca transaksi modal dan finansial.

Lebih lanjut, Junanto mengatakan, surplus transaksi modal dan finansial yang menurun tersebut tidak dapat membiayai sepenuhnya defisit transaksi berjalan sehingga overall balance NPI kuartal III-2015 mengalami defisit sebesar USD4,6 miliar. Dengan perkembangan tersebut, posisi cadangan devisa turun dari USD 108,0 miliar pada akhir Juni 2015 menjadi USD 101,7 miliar pada akhir September 2015. Jumlah cadangan devisa tersebut masih cukup untuk membiayai kebutuhan pembayaran impor dan utang luar negeri pemerintah selama 6,8 bulan dan masih berada di atas standar kecukupan internasional selama tiga bulan. (bzn/lb)