Promosi Wisata Karimunjawa, Bali dengan Kearifan Lokal Masing-masing

Promosi Wisata Karimunjawa, Bali dengan Kearifan Lokal Masing-masing

Lintas Bisnis.com Jakarta – Stakeholder wisata Karimunjawa, Jepara Jawa Tengah (Jateng) melihat setiap daerah memiliki keunikan, kekhasan, local wisdom (kearifan lokal) masing-masing untuk dijadikan andalan menarik para wisatawan dalam dan luar negeri. Sehingga membandingkan Karimunjawa dengan Bali tentunya tidak apple to apple, artinya dua hal yang berbeda.

“(Karimunjawa, Bali) tidak disamakan. Budaya, kemasyarakatan Karimunjawa berbeda dengan Bali. Tapi keduanya punya keunggulan masing-masing untuk menarik wisatawan,” ujar Solichoel Soekaemi, anggota Himpunan Pramuwisata Indonesia (HPI) Semarang Jateng mengatakan kepada Lintas Bisnis.

Aspek sosial kemasyarakatan Karimunjawa tentunya tidak lepas dari Ke-Islaman. Mengingat mayoritas agama sekitar 1000 jiwa adalah Islam. “Turis harus bisa menyikapi, menyesuaikan dengan kemasyarakatan. Tetapi keunikan wisata pada setiap daerah terutama Karimunjawa eksis. Promosi kami tetap mengedepankan belasan pantai dengan keragaman, keunikan, keindahan. Bahkan, penangkaran hiu, keindahan Pantai Tanjung Gelam iconic Karimunjawa,” kata Solichoel.

Di sisi lain, anggota HPI Karimunjawa Agus Hartono menilai keunikan Karimunjawa sama dengan Bali. Bali memang lebih terkenal, selain pantai yang cantik, spot surfing, seafood, bangunan Pura (umat Hindu) yang eksotis.

Bali terkenal akan banyak hal: pantai yang cantik menawan, spot surfing yang menantang, seafood, serta beraneka pura eksotis. “Karimunjawa memiliki penangkaran hiu. Beberapa vila di bukit maupun pinggir pantai juga berarsitektur ala kepulauan Maldives,” tutur Agus kepada Lintas Bisnis.

Tetapi satu hal yang sulit bagi masyarakat Karimunjawa, yakni kehidupan dan hiburan malam. Kendatipun masyarakat setempat sudah mulai menerima suasana turis dengan hiburan malam. Tetapi pembatasan jam operasional ‘harga mati’ tidak bisa melebihi jam 01.00 dini hari. Masyarakat Karimunjawa tentunya harus menjalankan Solat Subuh.

“Hiburan karaoke juga akan segera dibuka. Para pengusaha harus menyediakan fasilitas listrik PLTD (diesel). Pembangunan hotel baru juga meningkat. Harga tanah sempat mencapai Rp 250.000 per meter-persegi. Sekitar tahun 1990-an, harga tanah hanya sekitar Rp 2.000 (dua ribu rupiah) per meter-persegi. Harga Rp 250.000 tersebut dianggap wajar karena lokasinya dekat pantai, jauh dari keramaian. Mungkin selebritis top dunia seperti Maria Sharapova, Brad Pitt memilih suasana liburan yang jauh dari keramaian. Tempat terpencil seperti itu banyak tersebar di Karimunjawa,” tegas Agus.

Konsep hotel dengan suasana desa Wisata akan terus meningkat di Karimunjawa. Konsep ini menonjolkan keindahan alam setempat atau kelebihan lainnya dari sisi adat-istiadat dan budaya. Kegiatan wisata alam hutan mangrove juga cocok untuk para mahasiswa, atau turis intellectual yang antusias dengan lingkungan. “Para pemandu wisata Karimunjawa juga terus meningkatkan kemampuan berbahasa Inggris,” kata Agus.

banner 468x60

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Leave a Reply