Varian Delta Sebabkan 90% Kasus Baru di Uni Eropa

LINTAS BISNIS – Varian Delta, yang diidentifikasi untuk pertama kalinya di India, dapat menyebabkan 90 persen kasus COVID baru di Uni Eropa dalam beberapa bulan mendatang, kata badan pengendalian penyakit blok itu, Rabu (23/6/2021).

“Sangat mungkin bahwa varian Delta akan beredar luas selama musim panas, terutama di antara individu yang lebih muda yang tidak ditargetkan untuk divaksinasi,” Andrea Ammon, direktur Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa (ECDC), mengatakan dalam sebuah pernyataan, seperti dikutip dari Medical Xpress, Kamis (24/6/2021).

“Varian Delta lebih menular daripada varian lain yang beredar dan kami memperkirakan bahwa pada akhir Agustus akan mewakili 90 persen” kasus baru di UE, tambahnya.

ECDC memperkirakan bahwa varian Delta (B.1.617.2), 40 hingga 60 persen lebih menular daripada varian Alpha (B.1.1.7), pertama kali ditemukan di Inggris, yang saat ini merupakan varian utama dari virus corona baru yang beredar di UE.

Badan tersebut mengatakan bahwa “70 persen infeksi baru SARS-CoV-2 diproyeksikan disebabkan oleh varian ini di UE/EEA pada awal Agustus dan 90 persen infeksi pada akhir Agustus”.

Untuk melawan penyebaran varian dan mengurangi dampak kesehatan, ECDC mengatakan “sangat penting untuk maju dengan peluncuran vaksin dengan kecepatan yang sangat tinggi”.

Sampai saat ini, sekitar 30 persen dari 80-an tahun dan sekitar 40 persen dari 60-an tahun di Uni Eropa masih belum sepenuhnya divaksinasi, menurut ECDC.

“Pada tahap ini menjadi penting bahwa dosis vaksinasi kedua diberikan dalam interval minimum resmi dari dosis pertama, untuk mempercepat tingkat di mana individu yang rentan menjadi terlindungi,” kata Ammon.

ECDC juga mendesak negara-negara untuk berhati-hati dalam melonggarkan pembatasan yang bertujuan membatasi penyebaran.

“Setiap relaksasi selama bulan-bulan musim panas dari ketatnya tindakan non-farmasi yang diterapkan di UE/EEA pada awal Juni dapat menyebabkan peningkatan yang cepat dan signifikan dalam kasus harian di semua kelompok umur,” kata badan tersebut.

Peningkatan ini pada gilirannya dapat menyebabkan peningkatan “rawat inap, dan kematian, yang berpotensi mencapai tingkat yang sama pada musim gugur 2020 jika tidak ada tindakan tambahan yang diambil,” tambahnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *